Tuesday, June 12, 2012

Emosi

Incident 1:

Saya membawa buku-buku opthalmology dan sebuah buku motivasi " Murabbi Cinta" nukilan Ustaz Hazrizal ke kaunter pinjaman. Penjaga kaunter membuat tugasnya. Saya pernah berurusan dengan lelaki itu. Agak tidak berkenan dengan butir bicara

" Kenapa tak tukar je kad ni?"
"Perluke?"
"Senang. Ni kad matrik tahun gajah"
Saya diam.
"Murabbi cinta. Apa tu?"
"Buku motivasi"
"Motivasi tentang cinta?"
Saya diam berharap dia tidak menyambung lagi perbualan. Saya tahu Ustaz Hazrizal bukanlah menulis tentang cinta tapi lebih berunsurkan kehidupan.
" Umur berapa ni?"
Aik tanya umur pulak..
"Da ada calon ke?"
"Bila grad?"
"Tahun ni insyaAllah"
"Nak grad ni baca buku cinta pula. Kalu da ada calon cepat-cepat la nanti basi"
Aish malas pulak nak dengar ceramah tak berbayar ni. Cepat-cepat saya beredar dari situ. 

Incident 2:

Saya bergegas ke pejabat telekar pos untuk mengambil surat yang dipesan rakan. Hati memang telah bengkak kerana insiden di klinik pagi itu. 

"Nak ambil surat" kata saya pada pekerja lelaki di situ
"Ambil laaa" dengan nada kasar
Saya diam dengan muka kelat. Apahal mamat ni tak pasal-pasal nak cari pasal. Saya cuba bertenang dengan duduk di kerusi.
" Ha sila duduk dulu"
Sepanjang di telekar itu saya berkerut dahi dan bermuka kelat.Ada juga saya tinggikan suara tapi masih boleh dikawal. Kelakar pulak membayangkan muka sendiri.
Mungkin perasan akan emosi saya, lelaki itu mula bersopan santun. Haha gelak dalam hati. Tahu pulak sopan.

p/s: berdoa supaya lelaki-lelaki ini dan yang sama spesis berubah ke arah lebih baik. Adakah saya terlalu emo atau memang mereka yang kurang pendidikan moral?? 



Monday, June 4, 2012

Menyemai takwa dalam diri si kecil

Bagaimana ya hujan turun?
Kenapa ya ada siang dan malam??
Kenapa itu? Bagaimana ini?

Soalan-soalan ini pasti menerjah ruang otak si kecil umur 5 tahun yang baru ingin mengenal dunia. Saya akui saya juga 'mungkin' punya persoalan sebegitu semasa kecil tetapi soalan-soalan sebegitu dipendam saja. Tetapi bagi kanak-kanak era Ipad sekarang ini tidak segan silu untuk bertanya itu dan ini. Ibu bapa boleh saja berkata 'tidak tahu' atau mereka-reka cerita. Tetapi itu bukanlah cara yang baik untuk mendidik anak-anak.

Senario:

Di sebuah klinik tengkuk hidung dan telinga, seorang kanak-kanak lumrahnya dengan perasaan ingin tahu telah memasukkan kapas ke dalam hidungnya beberapa hari yang lepas dek kerana melihat ayahnya berbuat demikian untuk membersihkan hidung. Malangnya kapas tertinggal dalam hidungnya menyebabkan cecair bau busuk keluar dari hidungnya. Ayah dan ibu segera mendapatkan rawatan. Dipendekkan cerita dan apa yang mahu difokuskan, ibu kanak-kanak tersebut memberitahu anak terdapat ulat di dalam hidung. Fikir saya mungkin niat ibu supaya anak tadi membenarkan doktor mengeluarkan kapas yang telah membusuk. Mungkin juga tindakan tersebut tidak disengajakan. Tetapi tindakan menipu anak kecil bukanlah tindakan yang elok.

Saya baru sahaja menghabiskan Buku motivasi bertajuk "Begini sayang" hasil nukilan pasangan suami isteri yang menceritakan semula bagaimana menangani soalan-soalan mencabar dari puteri sulung mereka. Diolah dari segi yang mudah diterima oleh anak kecil 5 tahun bukanlah mudah kerana sesetengah perkara mungkin sukar difahami. Saya sangat tertarik dengan cerita yang penuh berhikmah kerana disamping menjawab soalan puteri mereka, mereka cuba menyemai takwa kepada Allah yang Maha Esa ke dalam diri si kecil.

p/s: mahu membaca lagi buku berunsur sebegini..thumbs up kepada pasangan penulis. Semoga Humaira menjadi wanita solehah kelak. Amin.

Wednesday, April 11, 2012

Mesej dari-Nya

Alhamdulillah masih boleh menghirup oksigen dan makan sedap-sedap. Hari ini 11 April, dalam pukul 4 petang lebih, satu gegaran dapat dirasai saat umat Islam mengerjakan solat Asar. Anehnya, mama dan saya yang juga sedang mengerjakan solat tidak dapat merasakan apa-apa. Abah yang bersolat jemaah di surau yang merasakan gegaran hebat bersama jemaah yang lain. Abah bercerita gegaran kuat itu begitu terasa di jantungnya saat sujud sehingga tersalah anggap adakah beliau diserang penyakit jantung. Aku kaget mendengar cerita abah. Subhanallah. Astaghfirullahalazim. Allah sedang menghantar mesej peringatan supaya kita sentiasa ingat padanya. Allah rindu mendengar doa hamba-hambaNya.

Alhamdulillah kerana pada saat gegaran itu aku berada di samping keluarga bukanlah berfoya-foya di luar. Dan kenyataannya memang benar berlaku gempa bumi di Aceh pada 8.9 skala richter.

p/s: Ya Allah, lindungilah bumi Aceh dan sekitarnya. Amin.

Monday, April 9, 2012

Misi Yang Tertangguh

Hati mana tidak sebak mendengar mama menangis. Dia meluahkan segala kerisauan kepadaku. Risau mama tentang anak-anak. Di sudut hatinya tersimpan sedih mengenangkan sejarah abang. Abang juga diuji Allah. Dulu, dia gagal dalam ujian naik tahun kursus kejuruteraan mekanikal. Lalu hanya menerima 75% biasiswa JPA. Untuk menampung sara hidup yang tinggi di kota bunga sakura, abang bekerja sambilan waktu malam. Di saat teman sebaya sudah menikmati hidup bekerjaya di tanah air, abang berhempas pulas demi skrol ijazah untuk di bawa pulang.

Alhamdulillah. Sekarang abang sudah pun tamat pengajian dengan segulung ijazah dan bekerja di sebuah kilang. Abang rajin bekerja meskipun hari minggu. Kata mama, awal-awal kerja mukanya monyok. Mungkin sara hidup di Kuala Lumpur yang tinggi membuatkan abang pening memikirkan wang. Mungkin inilah perasaan mama abah saat membesarkan kami 3 beradik. Susahnya mencari wang. Tetapi sekarang abang sudah mampu belanja keluarga makan di restoran. Mukanya ceria. Sudah berkira-kira mahu pindah ke rumah yang lebih besar. Walaupun hanya rumah sewa tapi selesa untuk kami anak beranak menumpang tidur sekiranya mahu bertandang.

Dan kali ini, saya pula diuji. Air mata tidak tertahan saat berbicara dengan mama. Hati mana tidak tersentuh jika anak ini telah mengecewakan mama dan abah. Tetapi di sebalik kekecewaan, mama mengumpul kekuatan untuk memberi aku semangat. Mama berpesan supaya aku bersabar kerana ini adalah ujian. "Adik, masa yang akan datang lagi banyak ujian untuk adik, sabarlah dik. Takpe mama tak kesah. Mungkin ade hikmahnye. Orang lain mungkin di uji dari segi lain. Kita taktau nasib kita dik".

Saat aku bersedih, aku terlupa ada sosok yang di timpa bermacam-macam musibah yang lagi dahsyat. Aku teringat pesakit-pesakit yang pernah aku temui. Mereka diuji dengan masalah kesihatan tetapi hanya Tuhan yang tahu perasaan mereka.

Mama dan abah terpaksa membatalkan naik haji (kali kedua) tahun ini kerana memikirkan aku (atas sebab-sebab tertentu). Sekali lagi aku terpukul dengan keputusan itu. Aku tidak mampu berkata apa-apa. Keputusan telahpun dibuat. Sungguh besar pengorbanan mama abah buatku.

Allahummaghfirli waliwalidayya warhamhuma kama rabbayani saghira (Ya Tuhan kami,ampunilah segala dosaku dan dosa kedua ibu bapaku serta kasihanilah ibu bapaku sebagaimana mereka mengasihaniku sewaktu masa kecilku) Ameen

p/s: Semoga diberi kekuatan, ketabahan untuk menempuhi hari mendatang. Teman-teman sebaya lain telahpun melangkah ke alam perkahwinan dan ijazah sudahpun ditangan. Tentu saya juga boleh.

Friday, November 12, 2010

Fikir dan Zikir

Pernah tak kamu mendapat pujian atau kritikan? Di dalam dunia yang saya ceburi ini, boleh dikatakan 80% adalah kritikan. Saya setuju dengan kata-kata teman serumah, orang yang 'obsessive compulsive disorder' layak menjadi doktor. Mereka punya kebolehan berfikir yang tinggi dan sentiasa mahukan kesempurnaan. Saya sudah perhatikan seorang doktor yang begitu mahukan kesempurnaan sehingga semua orang menghadapi tekanan.

Sebenarnya kita yang menentukan diri kita bukan orang lain. Memang kritikan dan pujian itu perlu. Jika mendapat kritikan cuba muhasabah diri dan perbetulkan jika ianya positif dan jangan cepat melatah. Tapi jika ianya terlalu menyakitkan hati selalunya saya akan abaikan. haha. Pujian adalah bonus kepada diri. Tapi jangan pula riak disebabkan pujian tersebut. Ucapkan Alhamdulillah.

Hidup ini penuh dengan kritikan dan cabaran. Jika kamu rasa begitu tenangkan hatimu dengan melihat ke langit. Di sana kamu temukan ciptaan agung PenciptaMu. Maka kamu akan tidak henti-henti bersyukur kerana kamu punya mata untuk melihat keindahan warna. Kamu bukanlah orang yang paling malang. Ada lagi yang dalam kesusahan.


Bercakap tentang keindahan langit saya suka melihat senja. Kita boleh lihat dengan mata dan perspektif itu berada di dalam mata kita. Subhanallah. Doktor bidang mata berpeluang melihat senja di dalam mata setiap hari. Salah satu keajaiban ciptaanNya.

Tough day

Alhamdulillah..
What a tough last day of ophthalmology posting..i would like to share what i've done today
8.00 went to clinic but nobody was around except medical assistants and patients.
8.45 accompany zatel checking a middle age lady with history of diabetes mellitus. In my mind, she might be has diabetic retinopathy. Alhamdulillah, i manage to see laser mark, hard exudate, macula hole. Yosh i got another signature.
9.00 searching other patient in other clinic.
10.00 Dr OO isolated us outside for mini clinical exam. Dap dup dap. So nervous for this formal 'minic-ex'.huhu
10.30 berlari sekejap untuk Hess tess and binocular single vision demi untuk memenuhkan logbook. Tade rezeki pulak nak tengok Hess test. Dr dah panggil exam kat wad pulak.
11.00 Exam mode. I got a corneal ulcer patient with cornea abrasion at 8 o'clock of the left eye with cornea haziness. The fundus is just normal. My finding was overexpectation. Thank god my supervisor is an understanding person. Ya Allah yang memegang hati hambaNya, lembutkanlah hati dia.
12.00 Rushing for case presentation at Bilik Sumber. Set up everything and waiting for others.
2.00 break for eating and praying
3.00 Dr had emergency OT. So we went to clinic, medical ward, opthal ward, and end up at pediatric ward to find a fundus. There is a case of a 1 year old boy with leukocoria of the right eye. Such a cute boy but has to face a difficulty in a young age. He might be has retinoblastoma but still in investigation.
4.00 continue presentation until 5.00

What a tough, interesting, nervous, tired and experienced day...i need to reward myself..:P

Saturday, October 9, 2010

Randomly sad

Pernah tak anda gagal?? Gagal dalam exam, gagal buat sesuatu kerja dengan baik. Oh dunia penuh dengan persaingan. Aku gagal dalam satu subjek penting. Pediatrik. Aku dapat merasakannya sebelum keluarnya result. Sepatutnya, aku harus redha dengan keputusan itu. Aku tidak dapat berundur lagi. Semuanya telah terjadi.

Tapi perkara tersebut berbekas di hati. Aku rasa rendah diri. Aku rasa diriku tidak layak untuk berada di sini. Semua orang memandang rendah padaku. Semua pandang slack je. Saat semua teman-teman bergembira aku hanya tersenyum seolah-olah tumpang gembira di atas kejayaan mereka. Tapi di dalam hati hanya Tuhan yang tahu. Aku tidak menangis. Aku tidak beritahu ayah ibu. Pasti mereka risau dan kecewa. Oh Tuhan aku sudah melakukan kesilapan besar.

Tapi di satu sudut positif, aku tahu pasti ada hikmah di sebaliknya. Allah tahu apa yang terbaik untukku. Dia mahu aku belajar erti kegagalan. Kegagalan menuntut pengorbanan. Aku harus berusaha lebih kerana masa depanku adalah nyawa seorang pesakit. Aku tidak mahu menjadi seorang doktor yang akan menyebabkan kematian seorang pesakit. Aku harus terus hidup dengan fikiran positif. Persetankan segala fikiran negatif.

Ini fikiran kurang matang saya. Kalau kamu fikir saya bodoh, ye saya memang jahil. Saya sangat letih menjadi pandai. Saya ingin menangis sepuasnya. Saya mahu pergi merantau jauh dari sini supaya tiada siapa kenal saya dan bina hidup baru.

nota kaki: jika kamu tergolek-golek bace post ini, abaikan. saya tiada masa layan kamu. oh no am i psycho??